SEMINAR AKHIR PENELITIAN: Menuju Jurnal yang bereputasi Internasional

Salah satu indikator sebuah Universitas itu berkualitas atau tidak berkualitas adalah adanya atau banyaknya tulisan-tulisan dan penelitian-penelitian dosennya dimuat dan diterima pada jurnal-jurnal yang bereputasi Internasional atau terakreditasi nasional. Ini merupakan impian semuan dosen yang ada di perguruan tinggi, dan ini juga sebagai salah satu syarat dosen tersebut untuk memperoleh guru besar. Impian ini tentunya harus realis dan tidak mungkin hanya impian melulu belaka, untuk itu banyak universitas sekarang menganggarkan dana untuk penelitian yang berbasis kepada out-put dan out-come. Tidak terkecuali universitas-universitas yang di bawah kementerian Agama RI, seperti Universitas Islam Negeri, Institut Agama Islam Negeri, Sekolah Tinggi Agama Islam Negeri dan juga universitas-universitas swasta yang bernaung dibawah koordinasi kementerian Agama RI.
Untuk menjadikan penelitian itu bermutu, maka harus ada beberapa hal, diantaranya adalah seperti: penelitian itu harus memiliki masalah dan tujuan secara jelas; memiliki prosedur penelitian yang digunakan harus dideskripsikan secara rinci; memiliki desain penelitian yang secara hati-hati direncanakan untuk memperoleh hasil yang baik; memiliki metode dan analisis yang tepat dan tidak lari dari masalah yang dibahas;memiliki kesimpulan yang meyakinkan yang didasarkan pada data penelitian yang tersedia; memiliki pengalaman, reputasi yang baik dalam penelitian dan integritas yang diakui; dan menjunjung tinggi kode etik penelitian. Pendapat lain mengatakan bahwa seorang peneliti dapat menghasilkan penelitian yang berkualitas apabila peneliti melakukannya berdasarkan metode ilmiah, diantaranya adalah memiliki masalah, dirumuskan masalah tersebut secara rinci, lengkap dan jelas mengenai ruang lingkup penelitian yang akan diteliti; membuat hipotesis, yang merupakan dugaan sementara dari sebuah penelitian yang dilakukan dan dibutuhkan uji coba atau eksperimen secara lanjut untuk pembuktian dugaan tersebut; merancang eksperimen yang berfungsi untuk mendapatkan data yang digunakan dapat membuktikan apakah hipotesis yang telah ditetapkan itu dapat diterima atau terbukti atau sebaliknya; mengolah data pengamatan dari hasil eksperimen sehingga memperoleh data yang selanjutnya akan dapat diolah menjadi sebuah karya tulis/artikel ilmiah yang dapat di pertangungjawabkan; membuat kesimpulan dengan memperhatikan hipotesis yang akan diajukan serta data pengamatan yang telah dianalisis dan digunakan untuk menguji hipotesis mana yang diterima sehingga dapat ditarik kesimpulan dengan baik dan benar; dan mengkomunikasikan hasil penelitian melalui laporan hasil penelitian yang memiliki aturan tertentu serta dapat menggunakan bahasa dan kosa kata ilmiah yang baku.
Di samping itu, untuk mendapatkan hasil penelitian yang berkualitas juga haru melewati beberapa tahapan, yaitu tahapan usulan proposal, tahap seleksi proposal, tahapan penerimaan seleksi administrasi, tahapan seminar proposal, tahapan seminar antara penelitian, dan tahapan seminar hasil penelitian. Tahapan ini semua harus dilalui oleh setiap peneliti, dan khususnya bagi peneliti-peneliti yang ada pada Universitas-universitas yang dibawah PTKIN. Dalam hal ini, penulis adalah seorang Reviewer Nasional yang ditetapkan oleh kementerian Agama RI. Tugas para reviewer, disamping membaca dan mereview berbagai proposal penelitian yang diberikan kepadanya, juga mengawal hasil penelitian yang menjadi tanggung jawabnya terhadap penelitian penelitian yang direview nya. Dengan demikian, tugas penulis dalam beberapa hari yang lalu, tepatnya pada tanggal 24 Oktober 2019 yang lalu di Universitas Islam Negeri Sumatera Utara. Hasil yang didapatkan pada acara tersebut dapat disimpulkan bahwa hampir Sembilan puluh persen penelitian yang dipresentasikan pada saat itu adalah sudah dapat memenuhi syarat-syarat penelitian yang berkualitas. Untuk itu, kedepan diharapkan lebih dari itu, kalau bisa dan harus dicapai Sembilan puluh Sembilan persen. Ini semua adalah harapan kita baik sebagai penelitian atau sebagai insan akademik yang bernaung di bawah Universitas-universitas yang ada.

NAWACITA Sebagai Wujud Pembangunan Indonesia Sentris


Seminar setengah hari yang di adakan oleh pengurus Wilayah Serikat Mahasiswa Muslimin Indonesia tersebut, menampilkan beberapa pemateri untuk membicarakan tentang apa yang telah dicapai oleh Bapak Presiden Jokowi pada periode pertama kepemimpinannya, yang membawa ide atau visinya tentang NAWACITA. Apakah nawacita tersebut sudah berhasil mensejahterakan masyarakat Indonesia ataukah sudah sampai dimana proses dan keberhasilan yang sudah dicapai pada era lima tahun pertama kepemimpinannya bapak Jokowi. Ini lah tujuan dari seminar tersebut yang dihadiri oleh mahasiswa-mahasiswa dan sivitas akademika Universitas Islam Negeri Ar-Raniry dan juga masyarakat secara umum.
Pada kegiatan tersebut, banyak pemateri yang menyampaikan ide dan anlisisnya terhadapa topik yang diberikan oleh panitia seminar. Pemateri yang hadir, diantaranya adalah bapak Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan dan Kerjasama UIN Ar-Raniry, Dr. Saifullah, M.Ag; bapak kepala bidang Humas POLDA Aceh, Kombelpol, Ery Apriono; Bapak Fachrul Razi, MIP, anggota DPDRI asal Aceh; Bapak Dr. Fajran Zain, MA, Akademisi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Pemerintahan UIN Ar-Raniry; dan bapak Bardan Sahidi, Anggota DPRA, dan moderator saudara Tahmidillah.
Kegiatan tersebut sangat menarik karena pembicara yang hadir memiliki berbagai perspektif tentang keberhasilan konsep Nawacita bapak Jokowi pada era lima tahun pertama beliau memimpin. Bagi yang oposisi, tentunya memiliki perspektif dan pandangan yang berbeda dengan para pendukung ide-ide dan program-program yang ditawarkan dan yang telah dikerjakan oleh bapak Jokowi pada lima tahun pertama tersebut. Mereka yang oposisi mengatakan ide-ide dan program bapak Jokowi pada era lima tahun pertama adalah masih sebatas pencitraan dan banyak programnya yang belum berhasil atau bahkan tidak berorientasi pada pengembangan masyarakat. Walaupun sebenarnya apa yang telah dilakukan tersebut merupakan ide-ide dan program-program brilliannya. Untuk itu, menurut mereka bapak Jokowi harus banyak mengevaluasi berbagai program yang tidak pro rakyat dan juga perlu mempertimbangkan kembali program-program yang belum dijalankan supaya untuk tidak dijalankan lagi pada era lima tahun kedua kepemimpinannya. Demikian disampaikan oleh beberapa pemateri yang hadir. Dan ini adalah sebuah perspektif yang mereka lihat dan juga dari cara pandang mereka terhadap kinerja bapak Jokowi pada era lima tahun pertama kepemimpinannya.
Di samping itu, ada pemateri yang melihat dari persepktifnya juga tentang apa-apa yang telah dilakukan oleh bapak Jokowi pada era lima tahun pertama kepemimpinannya. Bagi mereka seperti bapak wakil rektor III UIN Ar-Raniry mengatakan bahwa baginya apa yang dilakukan oleh bapak Jokowi adalah sedah dapat dikatakan berhasil. Walaupun secara keseluruhan belum merata, ini mengingat Indonesia yang sangat luas sehingga membutuhkan waktu yang memadai untuk merealisasikan program-programnya yang lebih merata sehingga disini butuh kepada sebuah proses. Proses itu adalah sebuah keniscyaan kerena Indonesia belum sampai seratusan tahun merdeka. Tapi sudah dapat bersaing dengan Negara-negara maju lainnya bahka pada tataran tertentu Indonesia yang mempimpin mereka pada forum-forum internasional. Selain itu, dapat juga dipahami bahwa Indonesia tidak sama dengan negara-negera Eropa dan Barat hari ini karena mereka jauh dan telah lama merdeka, pada hal mereka juga telah mengalami masa-masa kegelapan. Dengan berkat perjuangan dan kerja keras mereka sehingga mereka dapat keluar dari keterpurukannya. Hal yang sama dialami oleh bangsa Indonesia seperti mereka bahkan lebih dari mereka karena Indonesia lebih kaya dari mereka baik sumber daya manusia maupun sumber daya alam yang dimiliki oleh Indonesia.
Hal yang sama juga disampaikan oleh pemateri lainnya, ada yang mendukung dan ada juga yang bisa menerima apa yang telah dilakukan bapak Jokowi dengan Nawacitanya pada era lima tahun pertama, ini merupakan sebuah dinamika yang harus dihormati, di evaluasi dan dianalisis lebih mendalam lagi mengingat pendapat atau argumentasi-argumentasi tersebut memang diperlukan dalam sebuah pemerintahan yang demokratis. Dengan adanya ide atau pendapat-pendapat tersebut maka dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan-pertimbengan dalam melakukan program-program pemerintah ke depan. Tetapi secara garis besar dari semua pendapat  yang muncul dalam seminar tersebut menunjukkan keberhasilan Nawacita bapak Jokowi dalam memimpin Negara ini pada lima tahun pertama dan sangat diharapkan oleh semua masyarakat Indonesia supaya pada masa lima tahun kedua ini juga diikuti dengan keberhasilan-keberhasilan yang dilakukan pada era lima tahun pertama.
Adanya ide atau pendapat yang berbeda merupakan suatu rahmat bagi Negara ini dan ini juga alternative-alternatif pintar dalam melanjutkan keberhasilan-keberhasilan yang akan Nampak pada periode kedua kepemimpinan bapak Jokowi. Bagi masyarakat hanya mengharapkan suatu kedamaian dan kemakmuran bagi mereka karena  tanpa kedamaian dan kemakmuran apa yang dilakukan adalah sia-sia dan tujuan dari Negara ini tidak tercapai. Oleh karena itu, dengan adanya seminar-seminar seperti ini maka tentunya program-program dan ide-ide cemerlang akan selalu muncul, semoga Negara ini dapat mewujudkan kemakmuran dan kedamaian bagi rakyatnya dan dengan Nawacita tersebut program-program pembangunan Indonesia ke depan akan semakin jelas dan strategis.

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU MADRASAH IBTIDAIYAH (PGMI) Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Ar-Raniry “BICARA AKREDITASI PRODI”

Mendapatkan akreditasi “A” merupakan impian setiap sivitas akademika di perguruan tinggi dan tidak ketinggalan juga para mahasiswa yang sedang menuntuk ilmu di perguruan tinggi tersebut. Momen ini yang dialami oleh Pogram Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidiyah (PGMI) Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Universitas Islam Negeri Ar-Raniry. Kecermelangan dan keunggulan yang dimiliki oleh program studi PGMI ini turut dirasakan oleh semua komunitas dan insan akademik yang ada di program studi tersebut, baik mahasiswa, alumni, sivitas akademikia kampus dan juga masyarakat secara umum.
Berdasarkan kegembiraan dan kebanggaan tersebut, maka program studi PGMI mengadakan pertemuan dengan para pimpinan Fakultas dan para dosen yang bernaung di bawah bendera Pogram Studi PGMI tersebut. Pada acara tersebut turut diundang kepala pusat Audit dan Pengendalian mutu Lembaga Penjaminan Mutu (LPM) Universitas Islam Negeri Ar-Raniry. Pada kegiatan tersebut, Dr. Buchori Muslim, M. Ag memaparkan berbagai hal yang menyangkut dengan pengembangan akreditasi program studi dengan standar baru, baik dari tataran yang sangat mendasar sampai kepada tatataran yang paling tinggi dalam level yang ada dalam sistem akreditasi. Keseriusan beliau dalam memberikan materi tersebut dapat diberikan apresiasi, karena disamping kesibukan beliau yang sangat luar biasa, masih sempat meluangkan watunya untuk memberikan materi dan berdiskusi dengan pimpinan, para dosen dan segenap sivitas akademika program studi PGMI dan Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN AR-Raniry.
Di samping itu, turut juga dihadiri oleh para pimpinan Fakultas, yaitu Bapak Dekan, Bapak Wakil Dekan I dan bapak bapak Wakil Dekan II Fakultas Tersebut. Selain itu, juga hadir para beberapa pakar dibidangnya seperti ketua program studi Pendidikan Agama Islam (S3) pascasarjana UIN Ar-Raniry dan juga beberapa dosen senior yang home basenya di program studi tersebut.
Kegiatan ini patut diberikan apresiasi dan penghargaan yang layak karena jauh-jauh hari sebelum masa akreditasi tersebut habis masanya, para pimpinan prodi sudah berpikir dan menindaklanjuti berbagai hal yang berkenaan dengan re-akreditasi program studi. Kegiatan ini dipimpin langsung oleh para pimpinan pogram studi tersebut, yaitu ketua program studi PGMI Ibu Yuni Setianingsi dan ibu sekretaris program studi, ibu Fitriah dan juga para dosen dan beberapa staf dan pengawai program studi tersebut.
Kegiatan seperti dapat dijadikan contoh bagi program-program studi lainnya baik yang ada di Fakultas Tarbiyah dan Keguruan maupun program sudi-program studi di luar Fakultas Tarbiyah dan Keguruan yang ada di Uinversitas Islam Negeri Ar-Raniry Banda Aceh. Mudah-mudah kegiatan selalu mendapat hidayah dari Allah SWT. Amin…

GOLDEN FEBI FESTIVAL III: Ajang Kreativitas Mahasiswa FEBI Untuk Dunia

Ada beberapa kegiatan yang melibatkan Fakultas Ekonomi Islam dalam rangka menyambut Ar-Raniry Creative Fair 2019 dan menyambut Milat Universitas Negeri Islam Ar-Raniry yang ke-56 tahun ini. Di antaranya adalah adanya Seminar Nasional tentang “Workshop Publikasi Ilmiah: Peningkatan Kualitas Publikasi di Bidang Ekonomi dan Keuangan Syariah Bagi Akademisi Se-Aceh”. Kegiatan ini menampilkan tiga orang narasumber, yaitu sebagai Key Note Speakernya dari Jakarta, bapak Dr. Sutan Hidayat, SP., MBA, direktur Riset dan Pendidikan Ekonomi Islam dari Komite Nasional Keuangan Syariah Republik Indonesia. Selain itu ada dua nara sumber lokal yang tidak kalah pentingnya, yaitu bapak Dr. Hafas Furqani, Wakil Dekan I Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam, dan bapak Dr. M. Sabri Abd Majid, Dosen Ekonomi Universitas Syiah Kuala.
Kegiatan selanjutnya yang dilakukan oleh Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam adalah Seminar Nasional tentang “Islam dan Pembangunan Ekonomi (SN-IP) ke-2”. Kegiatan ini dihadiri oleh beberapa nara sumber nasional dan Lokal, diantaranya adalah Bapak Taufik Hidayat, Direktur Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) Indoensia, bapak Prof. Ir. Sukoso, M. Sc., Ph. D, Kepala Badan Penyelenggara Produk Halal Kementerian Agama Republik Indonesia, bapak Muhammad Fuad Nazar, Direktur Pemberdayaan Zakat dan Wakaf Kementerian Agama Republik Indoensia, bapak Zainal Arifin Lubis, Kepala Bank Indonesia Perwakilian Aceh, bapak  Haizar Sulaiman, SH. MH, Direktur Utama PT Bank Aceh Syariah, dan Bapak Aulia Fadly, Kepala OJK perwakilan Aceh.
Tidak kalah dengan kegiatan yang di atas, maka pada tanggal 22 Oktober 2019, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam Universitas Islam Negeri Ar-Raniry, juga mengadakan acara OJK Mengajar dengan tema “Peran OJK dalam Perlindungan Konsumen dan Masyarakat”. Kegiatan ini juga menghadirkan nara sumber nasional, yaitu bapak Sarjito, Deputi Komisioner Bidang Edukasi Perlindungan Konsumen OJK Pusat, Bapak Aulia Fadly, Kepala OJK Provinsi Aceh, Bapak M. Gatot Adhi Prasetyo, Direktur Bisnis BTPN Syariah, dan Bapak Horas V.M Tarihoran, Direktur Literasi dan Edukasi Keuangan OJK.
Semua kegiatan ini adalah kegiatan dalam rangka menyambut Ar-Raniry Creative Fair dan Milad Universitas Islam Negeri Ar-Raniry secara umum dan dalam rangka menyambut dan memeriahkan kegiatan Golden FEBI Festival III secara khusus. Ini semuanya menunjukkan bahwa kreativitas mahasiswa-mahasiswa Universitas Islam Negeri Ar-Raniry Banda Aceh dapat disejajarkan dengan berbagai kegiatan mahasiswa pada tataran Internasional.
Dengan berbagai kegiatan tersebut, diharapkan dapat memberikan manfaat yang konstruktif bagi Universitas dan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam secara khusus dan kongkrit serta nyata dalam bidang Akademik, non Akademik, dan berbagai kegiatan ektra kurikuler lainnya. Semoga semuan kegiatan ini juga dapat memberikan pengaruh yang positif dalam tingkah laku dan karakter mahasiswa Uinversitas Islam Negeri Ar-Raniry di masa-masa yang akan datang.
Pada acara pembukaan Golden FEBI Festival III tersebut, Wakil Rektor III Universitas Islam Negeri Ar-Raniry menegaskan bahwa semua kegiatan mahasiswa ke depan harus ditingkatkan baik dari kualitas kegiatannya maupun dari sisi finansial. Ini menunjukkan bahwa mahasiswa UIN Ar-Raniry secara umum dan khususnya mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam dapat diandalkan kreativitas pada tingkat local, nasional dan bahkan Internasional. Kami pimpinan Perguruan tinggi ini akan selalu mendukung dan memberikan kontribusi yang nyata dalam rangkan peningktana mutu akademik dan non akademik mahasiswa kampus ini.

OJK MENGAJAR: Peran OJK dalam Perlidungan Konsumen dan Masyarakat

Deputi Komisioner Bidang Edukasi Perlindungan Konsumen OJK Pusat, Bapak Sarjito, menegaskan bahwa OJK memerankan peran yang sangat penting dalam melindungan konsumen dan masyarakat dari berbagai tipuan yang terjadi terhadap penggunaan jasa keuangan dewasa ini. Era industrial 4.0 ini dapat membawa manusia dan segenap komponen yang terlibat di dalamnya kearah yang positif maupun yang negatif. Secara positif, era digital ini dapat digunakan untuk belajar dengan mudah melalui berbagai sarana dan prarana internet dan teknologi digital seperti belajar bahasa asing, membuat berbagai kreativtas dalam masyarakat dan juga dapat belajar secara mandiri dengan melihat You Tube, dan sarana internet lainnya. Demikian juga memiliki hal yang sama ketika kemajuan ini di bawa kearah yang negatif, seperti terlibat dalam berbagai judi on line, penipuan malalui WA, face book, intagram dan lain-lain sebagainya. Ini menunjukkan bahwa kontrol secara personal dan masyarakat sangat diharapkan karena media dapat menjadi ajang fitnah memfitnah. Ini disampaikan pada acara OJK Mengajar di Auditorium Prof. Ali Hasymi Universitas Negeri Ar-Raniry Banda Aceh. Acara ini terlaksana bekerjasama antara Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam Univeristas islam Ar-Raniry. Selain itu, juga dibicara tentang peran OJK dalam mendeteksi berbagai hal yang negatif terhadap pembelian saham dan yang sejenis dengannya dalam bidang keuangan dan perbankan.
 Selain bapak Sarjito, juga hadir pada acara OJK Mengajar tersebut, diantaranya adalah Bapak Aulia Fadly (kepala OJK Provinsi Aceh) dan sempat juga memberi sambutan pada pembukaan kegiatan ini. Pemateri lain, juga hadir seperti Bapak Horas V.M.  Tarioran sebagai pemateri kedua dalam rangka OJK mengajar.
Bagi Universitas Islam Negeri Ar-Raniry, dengan adanya acara ini, banyak mengambil manfaat. Manfaat tersebut diantaranya adalah bagi dosen-dosen, para mahasiswa dan tenaga kependidikan lainnya. Bagi dosen, even ini dapat dijadikan sebagai titik awal pergerakan penelitian, pengabdian masyarakat dan berbagai kajian akademik lainnya tentanga OJK dan apa yang menjadi tupoksi OJK. Sedangkan bagi mahasiswa even ini dapat mengambil kesempatan yang sangat luar biasa juga seperti bakti sosial, Kuliha Pengabdian Masyarakat dan juga pada saat mahasiswa menyelesaikan studinya dengan mengkaji topik yang menarik tentang OJK.
Pada saat yang sama kehadiran bapak Sarjito membawa angin segar bagi Universitas Islam Negeri itu sendiri secara umum dan khususnya bagi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam. Kegiatan tersebut diharapkan oleh kedua belah pihak untuk dilanjutkan pada jenjang MoU. Demikian juga pada tahapan-tahapan tindak lanjut dalam berbagai pengembangan oleh kedua belah pihak.
Bagi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam juga mengambil manfaat yang lebih, mengingat Fakultas FEBI selama ini banyak berkiprah pada tataran nasional maupun internasional. Dengan demikian, bagi FEBI semua kegiatan tersebut, khususnya yang menyangkut dengan bidang keuangan dan perbankan. Kesempatan yang sangat berarti ini dapat menimbulkan dan menjadi Fakultas FEBI lebih terpandang dimata dunia.
OJK mengajar ini di hadiri oleh berbagai pihak, di samping oleh sivitas akademika yang ada di Fakultas, universitas, mahasiswa, para alumni dan praktisi lainnya dari berbagai perbankan local yang ada di Banda Aceh. Dan even ini diharapkan dapat membawa masyarakatnya kearah yang lebih maju.
Untuk memperkuat fakultas ini, kegiatan-kegiatan seperti dilaksanakan hari ini, OJK mengajar, akan selalu diharapkan terus berjalan. Jaringan antara UIN dan lembaga-lembaga lain terus akan kami tingkatkan, termasuk dengan OJK. Untuk itu kami juga berharap agar antara UIN Ar-Raniry dan OJK dapat terjalin dalam bentuk penandatanganan MoU, dan juga dengan lembaga perbankan.